Wednesday, July 14, 2010

Review: Teater Musical Uda dan Dara


last sunday... aku menjenguk ke istana budaya untuk menyaksikan pementasan teater muzikal uda dan dara... aku rasa itu malam kedua kot pementasan.. agaknya lah.. tq for the ticket yaa... well.. aku rasa ni.... hurmm.. betol la.. bukan rasa2 lgi.. ni teater kedua yang aku datang menonton di istana budaya selepas PGL dlu.... karya uda dan dara ni aku rasa antara karya yang memang umum tau.. karya asal usman awang.. tentang cinta yang dihalang oleh darjat dan kekayaan...

menyaksikan pementasan malam tadi.. aku rasa bangga kerana aku bleh katakan hampir 60 peratus tenaga pentas adalah kawan2 aku sendiri.. shabat2 dari jabatan tari, jabatan drama... rakan pentas teater.. jadi aku dapat rasakan aku dekat dengan pementasan kerana aku tak asing dengan mereka.. ok terus kepada review aku

secara keseluruhan.. aku rasa TMUDD ni seronok di tonton.. namun aku tak mampu menipu mata aku untuk terkesan dengan banyak gangguan pementasan.. aku tak tau "sentimen" ini dirasakan oleh org lain atau tak.. tp memang ada beberapa kelemahan yang aku dapat rasakan dengan jelas nya... jd dikala aku ingin coretkan apa yang aku rasakan ini.. aku harap semua terutamanya yang terlibat dengan TMUDD (kawan2 aku...!! aku mintak maaf..!!) dapat terima.. kalau pun ia mungkin silap.. anggap saja pandangan dr budak yang sangat cetek ilmu berteaternya...

LAKONAN...


misha omar sebagai dara dan uda dilakonkan oleh razali... komen aku tentang lakonan mereka berdua.. ok... itu sahaja.. namun kdt lbh sedikit kepada razali.. aku rasa dia agak berjaya membawakan watak uda dengan agak baik.. mungkin karisma yang ada pada dirinya membuatkan watak itu tak jauh beza dengan personaliti hariannya.. cuma aku rasa aura sebagai seorang pemuda miskin yang begitu setia pada cinta, disenangi oleh seluruh kampung dan seorang yang mempunyai aura pahlawan, tak nampak.. aku tak tau mana silapnya.. begitu juga dengan misha omar.. aku rasa lakonan misha sudah boleh dipentaskan.. namun mungkin silap perkiraan aku yang meletakkan watak dara sebagai seorang yang lbh sopan dan nampak sedikit manja dan nampak matang.. aku rasa terkadang lakonan misha nampak sangat urban.. aku rasa sedikit terganggu bila dikaitkan dengan naskah USANG uda dan dara ini... kekadang aku nampak misha dalam memainkan dara.. bukan DARA... saat bermain manja tu semua, memang aku nampak misha... tp aku suka perkembangan watak dara selepas rehat... adegan merintih tu semua agak menjadi.. cumanya dr satu move ke move yang lain rasa sedih itu tak lekat... hanya bila misha menjerit merintih baru ia rasa balik.. lepas tu hilang balik... namun ia adalah percubaan pertama sebagai watak utama yang baik pada misha... dan razali juga.. cume mungkin kalau dititik beratkan sedikit RASA supaya watak itu menjadi dekat dengan penonton akan lebh baik... betty bannafi juga tidak mengecewakan.. cuma aku rasa wataknye terlalu JAUH dengan penonton... watak mak pakcik makcik si uda juga takda masalah... dan lakonan terbaik pada aku adalah yang menjadi alang bakhil.. aku tak tau siapa.. tp dia memang memberi momentum yang sgt baik dalam energy lakonannya.. meskipun tidak berdialog.. RASA itu sampai pada aku.. dia memang terbaik.. bisness stage yg bagus.. permainan tongkat tu semua memang memberi karakter yang jelas tentang alang bakhil.. aku bg 5 bintang untuk watak ini..... satu lagi adalah watak kawan baik kepada UDA.. jurutari AF dlu.. aku lupa siapa dia.. tp aku memang rasakan dia ckup SMART... kalau ade kekurangan pun mungkin lakonan dia TERLALU muzikal.. kurang neutral sedikit.. tp tak mengapa.. yang OVER itu memang kite perlukan untuk nampak cantik atas pentas, asalkan ia tak lari dr watak.



MUZIK DAN LAGU

aku rasa bahagian ini juga biasa2... aku tak tau kenapa.. aku rasakan TMUDD ini berkonsepkan satu zaman yang agak LAMA.. tp intepretasi muzik yang diberikan sangat moden... ia tak salah.. kalau kite tgok PGL juga lagu2 yang berunsurkan RnB dan pop menjadi lagu2 nya.. tapi intepretasi yang masuk dengan latar zaman dan genre teater itu sendiri.. tp untuk TMUDD aku rasa lgu2 nya moden dan hilang dalam mencari kesinambungan kisah epik uda dan dara ni.. tp aku tak nafikan lgu2nya SEDAP.. terutamanya lagu misha..... muzik pula.. aku memang punya masalah dengan aspek ini.. terlalu kuat... lagi2 sewaktu babak di kampung.... memang mengganggu pendengaran.. di sekitar aku sendiri.. aku dengar rungutan "eh ape dia cakap tu...".. sbb terganggu dengan muzik yang kuat.... aduiii.. lepastu.. kan ade pemain biola tu kan.. aduiii.. yang digambarkan dan di paparkan adalah biola.. tp yang bunyi tu adalah sound keyboard...!! aduiiiiiiiiiiii... tak real la...

NYANYIAN


hanya misha, razali dan alang bakhil saja yang betol2 punya babak untuk menyanyi.... takda masalah dr segi nyanyian.. kesemua bagus.. tp... hah punya tapi lg.!!! misha nyanyi sgt sedap.. aku tak rasa ralat lansung dtg ib kalau mahu dengar dia nyanyi.. memang sedap... tp misha menyanyi sebagai misha... bukan sebagai DARA... itu sahaja komen aku.. razali pula.. aku dapat tau dia begitu komited terhadap latihan sampai suara hilang.. dan pada malam persembahan yang aku saksikan dia MIMING... aku tak tau samada suara dia atau suara siapa.. sekali dengar mcm penyanyi ROY... tp aku agak sdikit terganggu sbb Razali memang tak PANDAI miming.. dia memang kasi satu dewan nampak yang dia sedang miming.. hhuhu.. miming pun bg la miming betol2.... alang bakhil tu lak.. aku bg ini sahaja.... TERBAIK.... memang karakter sebagai seorang yang gilakan kekayaan, memeras ugut penduduk kampung.. dengan tagline nya RAMPAS.. memang berjaya.. aku dapat rasakan energy itu sewaktu dia menyanyikan lgu RAMPAS itu.... dia dgt bagus... teringin brtanya padanya.. mana dia dapat suara yang sesolid itu... sungguh puas dengar dia berbicara dan menyanyi... triple thumbs up.!!! selain itu.. watak utih...... aku tak klasifikasikan ia sebagai nyanyian.. watak pemain biola.. bagus juga dia menyanyi.. cuma aku tak nampak relevannya dia dalam pementasan ini..

KOREOGRAFI


SUKE.!!!!!!! aku tak sure siapa koreografer dia.. tp yang aku tau member aku antara yang membantu.. aku suke!! pembukaan gelanggang silat tu memeng menerujakan aku weyh.!! aku suka tgok tarian yang solid2 move dia ni.. memang rasa sgt nak menari... gerak tari untuk TMUDD ni aku boleh bg kdt yg besar... aku rasa movement tak klise... byk movement yang menarik... aku bergoyang je kat kerusi.. ada zapin.. ada moden.. ada kontem.. ada asli.. best.... inilah yang bestnye biler yang involve tu adalah budak tarian.. semua gerakan yang diberikan nampak berjiwa... kalau suh aku yang menari.. hampeh laaaaa... ahahahaah... cume!!! eheheh ade sedikit cume.. aku rasa kekadang ada satu2 babak tarian dihimpunkan terlalu ramai RAKYAT JELATA... jd pentas dia nmpak sedikit semak... tp takpe.. aku tak rasa ia gangguan setakat ini.. ehehehe


KOSTUM


yang ni pun aku rasa takde masalah.. ye lah.. tak byk sgt pun yang boleh ditonjolkan.. hanya pada watak dara dan uda, alang bakil dan juga betty benaaffi.. yang lain sume nye kostum org kampung... kostum paling menarik pada aku juga dimenangi oleh watak alang bakhil.. suke tgok pakaian emas yang melambangkan kekayaan itu.. ahahah.. watak uda.. ok aja watak org kampung.. cume aku tak boleh terima sket bila si uda pulang dr kota.. dengan pakaian kampung tapi di salut dengan KOT... hahaahahah.. kelakor rasanya..!!!! hah ni ada satu.. kenapa pakaian si DARA sangat BURUK.. aku taktau apa yang dilihat oleh pengarah.. mungkin ade sebb kenapa pakaian seperti itu diberikan kepada dara.. seperti memakai 3 baju sekali.. misha kelihatan SENDAT dengan kostum itu.. kostum itu juga aku rasa tak cantik... inner yang digunakan mengganggu pandangan.. baju persalinan kedua nampak ok.. eh jap.. dara ada salin baju ke ek.. tak silap aku ada.. hah yang kedua lebh ok.. yang pertama itu tolong la jangan di pakai lagi.. aku tak tau nak ckp baju apa.. ceongsam campur kebaya?....ahahah baju betty benaffie lak memang pakaian org kaya.. ahahahah.. untuk ensemble.. takde masalah.. semuanya dapat kostum yang sesuai.. tak lari dengan konsep cerita..

SET DAN PROP


yang ini pun tak segah teater lain seperti cuci atau teratak minang atau jauh sekali dengan PGL.... kalau dilihat kepada set.. aku rasakan sedikit unsur2 absurb ada... kerana setnya tak nampak realistic.. tp lbh abstract.... pastu ada set guna semula.. iaitu drpada teater sri mersing.. taktau la kalau aku tersilap.... tp aku kurang berkenan dengan kebanyakan setnye.. huhh.. ye la.. kalau tgok latar tempat dan masa kepada naskah ini.. memang produksi memerlukan bajet besar rasanya.. tp so far apa yang ada mcm dah ok.. cuma aku dapat rasakan ada beberapa set mcm diletakkan sebb nak tutup ruang kosong....

PROTOKOL


takde masalah... cume kan.. aku rasakan tenaga produksi tak peka dengan penonton dr sebelah tepi... aku pernah tgok persembahan di istana budaya ni.. selalunya dorang jaga tirai itam tepi tu seboleh2nye meminimakan pandangan penonton kepada ruang belakang.. tapi yang ni memang tak.. dah la tirai tu tertarik ke tepi... pastu yang ulang alik, berjalan, metolak tangga... tarik besi2 la apa la.. memang nampak dengan SANGAT JELAS dr bahagian tepi... yeeelaaaa. kalau dah dr tepi memang mustahil nak tutup sume.. tp pementasan lain boleh.. agak mengganggu saat aku nak feel dara menangis.. ade manusia dengan begnye tengah wat ape ntah kat tepi2 tu.. aduii...

PENCERITAAN/ PLOT


aku rasa part takde masalah nak paham.. sbb cerita uda dan dara ni memang dah masak dalam masyarakat kite.... kan.. aku rasa cerita tentang dia kekasih yang lain darjat.. tak mampu bersatu sbb kekangan keluarga yang mementingkan harta dan pangkat.. suma dah paham.. tp aku rasa byk lg yg boleh diselitkan dalam perwatakan supaya penceritaan lbh dramatik.. satu yang jelas.. aku tak rasa KEKUATAN CINTA antara uda dan dara tu... dan ini dipersetujui oleh org di sekitarku... huhuuhh... aku tak tau kenapa.. tp mainan cinta yang diberikan samada tak punya keserasian atau pun ia tak ckup.. tapi aku tak rasa... pastu plot atau kesinambungan dari satu babak ke satu babak, takde masalah... berjaya disampaikan.. tpkan byk penceritaan yang gagal disampaikan dengan baik.. contohnya sindiran mak si dara mase mak si uda datang merisik.. SINDIRAN itu tak menjadi .. aku hanya perasan apabila tetibe mak uda bangun nak balik tanda yang dia sentap.. tp aku tak perasan.. and time uda mati.. sepatutnya beri kesan kepada penontonn.. tp time tu jek.. 5 minit lepas tu takde... sbb ape.. sbb kekuatan cinta tu tak rasa...

KESIMPULAN

aku rasa ia satu pementasan yang brjaya.. walaupun lbh byk kelemahan yang aku pamerkan.. tp kalau dilihat sahaja pada pementasan itu.. aku rasa aku leh terima... masih menghiburkan untuk ditonton.. maaf kalau aku membandingkan.. tetapi aku rasa energy penonton lagi kuat saat aku terlibat untuk cuci.. serious... tahu, genre dua berbeza.. tp sambutan yang cuci dpt memang baik.. aku rasa takde masalah sgt dengan TMUDD.. sbb aku dpt faham jalan cerita.. aku tak tido.. aku tak keluar awal.. ok la tu... aku tau bukan mudah menghasilkan pementasan berskala besar mcm ni.. dan bukan mudah menerima kritikan lg2 dr org mcm aku yang bukan sapa2... tp aku ikhlas.. kalau ada terlepas ckp atau terguris hati dengan review panjang ini.. AKU MINTAK MAAF.... lg pun aku rasa aku pergi pun show yang awal2.. jd ada banyak masa nak perbaiki.. untuk korang yang nak tgok misha berlakon... pg la tgok... takde la rugi sgt..... lepas ni ada cuci the musical 2 dan juga tun mahathir the musical.. aku dengar cuci kali ni akan lbh gempak.. eehehehehe... dan aku lak bakal terlibat untuk tun mahathir the musical.. eheheh.. well.. untuk team teater musical uda dan dara... WELL DONE..!!

kdt gambar..: DAYDECK

12 comments:

RoY_AzRul said...

sejak bile lak aku menyanyi ni? mane ader..memandai ajer apai kata aku nyanyi utk razali tu..hahahahaha

d_tieah said...

Pnjg nye ulasan..
Kalo x clap yg kwn baik kpd Uda tu Aris Kadir.. hehe..

lisa kamal said...

haha...
saya berada dipanggung sari pada saat dan ketika yang sama dengan anda.
satu kolej datang from seremban.
:)

cikgu suruh pegi tengok memandangkan ada kaitan dengan puisi Gadis di Kuburan yg kami kaji.

overall, sangat teruja.
watak uda dimainkan dengan begitu....entahlah.terbaik jugaklah.

oh ya...rakan2 saya lebih menyukai watak malim (aris kadir) berbanding uda. :P

sebelum matamu sempat terlena...
sebelum mimpimu sempat bermula...
abang telah kembali ke sisimu, Dara....

aww...sweet glerrr~!!

lisa kamal said...

haha...
saya berada dipanggung sari pada saat dan ketika yang sama dengan anda.
satu kolej datang from seremban.
:)

cikgu suruh pegi tengok memandangkan ada kaitan dengan puisi Gadis di Kuburan yg kami kaji.

overall, sangat teruja.
watak uda dimainkan dengan begitu....entahlah.terbaik jugaklah.

oh ya...rakan2 saya lebih menyukai watak malim (aris kadir) berbanding uda. :P

sebelum matamu sempat terlena...
sebelum mimpimu sempat bermula...
abang telah kembali ke sisimu, Dara....

aww...sweet glerrr~!!

Fairuz Selamat said...

roy...
sbb tu aku dtg tgok
sb ko nyanyi huh

Fairuz Selamat said...

tieah..
hah aris kadir
memang lg ramai suke dia dr uda
mungkin gak sbb dia lg byk keluar berbanding uda

Fairuz Selamat said...

lisa
hehehe
mungkin gak sbb watak malim lg byk keluar dr watak uda
dn watak malim lbh bermain dengan situasi..
wata uda byk yg main dengan perasaan aje

Fairuz Selamat said...

lisa
hehehe
mungkin gak sbb watak malim lg byk keluar dr watak uda
dn watak malim lbh bermain dengan situasi..
wata uda byk yg main dengan perasaan aje

Amin said...

salam saudara fairuz selamat,

sy amin dr kolej legenda mantin negeri sembilan..sy nk tanya boleh tak kalau sy nk dpatkan skrip teater ntuk teater muzikal uda dan dara ne?klu blh, mcmana caranya nk dptkan skrip ni?

sebab persatuan kami, Pertubuhan Silat Seni Gayong Malaysia Kolej Legenda (PSSGM-KL) skg ne bercdang ingin mementaskan satu teater muzikal silat dan kami rasakan cerita uda dan dara ni adalah sesuai dgn kehendak kami..cuma kami tiada skrip ntuk pmentasan ni..jd kami disni dgn rendah hatinya ingin memohon bantuan dr saudara fairuz mmbantu kami dlm soal untuk mndapatkan skrip ini..
harap saudara dpt mmbantu sedikit sbnyk dlm hal ini..

terima kasih,

Fairuz Selamat said...

amin.. hurmm.. payah sket sbb fairuz tak join teater ni.. tp takpe.. fairuz try dlu crik mcm ne.. sbb kawan2 gak yang buat teater tu.. if dapat fairuz inform kamu.. should be no problem

erin said...

apai:tq 4 ur comment...rata2 saya setuju dgn komen anda...namun sbg ensemble saya sendiri mengimpikan pementasan ini sepatutnya lebih berjaya dr apa yg anda dpt tonton...idea lapuk & kebebasan kerja masing2 dikongkong oleh mereka yg tidak profesional...berdepan dgn sikap ego & kurang research watak msing2..juga terdapat masalah2 kecil,huhu...apa pun,syukur krn hari terakhir,kami agk berjaya sedikit berbnding hari sebelumnya biar pun agk tlmbat....saya harap di masa akan datang pementasan ini lbh matang dr segi segalanya....

Anonymous said...

Salam. Saya atikah nk tumpang tanya kalau saya boleh dapatkan skrip teater uda dan dara ni. Saya dan team saya dalam kursus dpa (kursus pegawai kerajaan) dan kami dikehendaki menganjurkan pementasan pentas bertemakan bahasa. Masih mencari projek utk dijadikan proposal. Harap encik dapat membantu. Atau kalau encik ada contact sesiapa yang masih aktif harap dapat dikongsi. Emel saya natra_2106@yahoo.com. Tq

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...